Menurut keterangan Ilham Bintang, pelaku pembobolan rekening banknya memanfaatkan nomor ponsel yang sudah diambil alih dengan melakukan pergantian SIM card di kantor resmi Indosat Ooredoo.

Masalahnya adalah dari mana pelaku mendapatkan berbagai data korban, dalam hal ini Ilham Bintang?

“Kemungkinan paling besar adalah data nasabah perbankan yang bocor. Soal datanya bisa didapat dari mana, ada banyak kemungkinan, ada jaringan yang memang mengumpulkan dan memperjualbelikan data nasabah,” kata Pakar Keamanan Siber Pratama Pershada yang dikutip Liputan6.com

Ia menjelaskan bahwa di data nasabah itu lengkap, nomor rekening sampai nomor yang dipakai untuk membantu proses internet banking.

Pelaku tahu benar nomor rekening korban (Ilham Bintang) dan nomor telepon yang dipakai untuk proses internet banking.

Pelaku Melakukan Dua Tahap Pembobolan

“Pelaku melakukan dua tahap. Pertama mengambil alih nomor korban. Pelaku datang ke kantor Indosat dan meminta pergantian SIM card. Kedua, setelah pelaku berhasil mendapatkan sim card korban dengan ‘bantuan’ provider, maka pelaku bisa melakukan proses pengambilan uang,” Pratama memaparkan.

Di proses ini, ia melanjutkan, sistem perbankan benar-benar diuji. Umumnya perbankan untuk internet banking memberikan token khusus untuk OTP. Namun masih banyak juga yang menggunakan SMS untuk proses transaksi.

“Bisa juga para pelaku melakukan pendaftaran SMS dan internet banking bila pemilik rekening belum memiliki fasilitas tersebut. Dengan tools itu pelaku bisa melakukan transfer ke rekening mereka dan menguras rekening korban,” ucapnya.

Cara Mencegahnya


Lalu, mereka melakukan pengecekan. Pengecekan standar yang dilakukan biasanya adalah pemilik nomor diminta untuk menyebutkan lima nomor yang ditelepon.

“Namun untuk ini, sekarang banyak alasan yang bisa dipakai pelaku, salah satunya adalah kini panggilan dilakukan lewat WhatsApp, bukan panggilan seluler GSM,” tuturnya.

“Di sinilah pentingnya edukasi pada para pegawai provider. Para pegawai harus mampu mengejar apakah betul itu nomornya sesuai. Minimal pegawai meminta pembawa nomor atau pelaku untuk meunjukkan WhatsApp sesuai nomor yang diminta untuk diganti SIM card-nya,” sambung Pratama.

Untuk mencegah hal ini terjadi, Pratama mengimbau agar masyarakat selalu mengecek nomor seluler yang terdaftar di perbankan, apakah masih normal atau tidak.

“Apabila ada kejanggalan seperti tidak aktif, ada kemungkinan SIM card rusak atau nomor sudah diambil alih pihak lain,” Pratama memungkaskan.

Tinggalkan Balasan