Merespon maraknya transaksi menggunakan uang elektronik, Dewan Syariah Nasional Majelis Ulama Indonesia (DSN-MUI) telah mengeluarkan fatwa tentang uang elektronik syariah atau U-nik Syariah.

Kajian MUI yang membahas prinsip syariah penggunaan uang digital dan kriteria syar’i uang elektronik tertuang dalam Fatwa DSN No. 116/DSN-MUI/IX/2017 tentang uang elektronik syariah.

Fatwa tersebut dikeluarkan DSN MUI pada bulan September 2017 sebagai pedoman bagi masyarakat dalam menggunakan uang elektronik yang sesuai dengan ketentuan ajaran agama Islam.

Berikut poin-poin penting uang elektronik syariah yang perlu Anda ketahui:

  1. Terhindar dari transaksi yang dilarang. Uang elektronik tidak boleh digunakan untuk transaksi yang dilarang dalam ajaran agama Islam.
  2. Biaya layanan menggunakan prinsip ganti rugi. Artinya, biaya penggunaan layanan ini berdasarkan biaya riil sesuai prinsip ganti rugi atau ijarah.
  3. Dana harus ditempatkan di bank syariah. Ini untuk menjaga agar dana masyarakat yang mengendap di uang elektronik diputar sesuai dengan ketentuan syariah.
  4. Kartu hilang, uangnya tidak otomatis hilang. Maksudnya, apabila kartu yang digunakan sebagai media uang elektronik hilang, maka jumlah nominal uang yang ada di penerbit tidak boleh hilang.
  5. Akad yang berlaku antara penyelenggara dan penerbit adalah ijarah, ju’alah dan wakalah bil ujrah. Yang dimaksud dengan pihak penyelenggara sistem pembayaran nontunai yaitu meliputi: prinsipal, acquirer, pedagang, penyelenggara kliring, dan penyelenggara penyelesaian akhir.
  6. Akad yang berlaku antara penerbit dan pengguna uang elektronik adalah wadiah atau qardh. Alasannya, nominal uang di dalam chip atau server bisa digunakan atau ditarik kapan saja.
  7. Akad yang berlaku antara penerbit dan agen layanan keuangan digital (LKD) adalah ijarah, ju’alah, dan wakalah bi al-ujrah.

Tinggalkan Balasan