Indonesia Masuk Peringkat 39 dalam Indeks Uang Digital 2017

Peta indeks uang digital 2017 (Digital Money Index 2017)

Indonesia berada di peringkat ke-39 dari 90 negara yang masuk ke Indeks Uang Digital 2017 (Digital Money Indeks 2017). Indeks penerapan nontunai di dunia ini dirilis beberapa waktu lalu oleh Citi dan Imperial College London dalam rangka memahami bagaimana peta kesiapan uang digital di banyak negara.

Peringkat untuk Indonesia tidak beranjak dari peringkat sebelumnya yang juga berada di posisi 39. Pelaksanaan riset di tahun keempat itu sendiri menemukan adanya tingkat kesulitan yang lebih bagi penerapan nontunai di negara-negara dunia.

Indonesia berada di kelompok MR, antara lain dengan mulai maraknya penyaluran bantuan sosial nontunai oleh pemerintah, dan penerapan transaksi nontunai di bidang transportasi, salah satunya di jalan tol, mulai Oktober ini.

Dalam prolog laporan risetnya, Citi mencatat, penerapan transaksi nontunai dengan uang elektronik dipercaya memberikan manfaat besar untuk semua pihak, baik pemerintah, pelaku usaha maupun konsumen.

Tapi, masalahnya, adaptasi penggunaan uang digital tidak semudah membalikkan telapak tangan. Ada empat pilar indeks yang harus dipenuhi untuk mencapai sukses penerapan uang digital. Yaitu:

  1. Lingkungan institusional yang mendukung
  2. Infrastruktur keuangan dan TIK
  3. Solusi uang digital dari pemerintah dan sektor swasta
  4. Antusiasme pasar (konsumen dan bisnis)

Indeks Uang Digital 2017 dibagi menjadi empat kelompok negara dengan empat karakter kesiapan penerapan nontunai yang berbeda.

Tingkat paling atas adalah Materially Ready (MR), yaitu negara yang teknologi nontunainya sudah menyebar di mana-mana dan memberikan solusi digital yang familiar dengan kebutuhan masyarakat.

Di bawahnya ada In-Transition (IT), yaitu negara yang cukup sukses menyebarkan praktek pembayaran sosial lewat uang digital; Emerging (E), negara yang sudah memiliki infrastruktur TIK dan layanan keuangan dasar; dan Incipient (I), negara yang masih bermasalah di sisi ketersediaan infrastruktur dasar TIK dan layanan keuangan yang masih terbatas atau mahal.

Peringkat pertama diraih oleh Singapura yang sudah berada di posisi tersebut dua tahun berturut-turut. Sedangkan Amerika Serikat, yang sebelumnya berada di posisi ketiga, tahun ini naik ke posisi kedua.

Berikut daftar 10 negara dengan indeks uang digital tertinggi tahun 2017:

  1. Singapura
  2. Amerika Serikat
  3. Firlandia
  4. Inggris
  5. Hong Kong
  6. Swedia
  7. Norwegia
  8. Selandia Baru
  9. Belanda
  10. Denmark
Urutan peringkat negara DMI 2017 (Digital Money Index 2017)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan beri komentar!
Masukkan nama Anda di sini