Amankan kartu kredit Anda. Jangan beritahukan nomor cvv nya

Di suatu malam yang sunyi, tanggal 1 Agustus 2018 sekitar jam 8 malam, tiba-tiba ada SMS dari Citibank, kalau ada transaksi sebesar Rp. 11.607.600. Waduh, padahal lagi sibuk nulis di Kompasiana. Kok tiba-tiba ada transaksi sebesar itu. Langsung deg-deg ser. Halah.

dok pribadi

Jadilah aktivitas menulis aku hentikan dulu, lalu menelpon Citibank. Customer Service (CS) Citibank memastikan lagi kalau itu bukan transaksi aku dan juga bukan saudara aku, yang mungkin pinjam kartu kredit.

Setelah itu CS memblokir sekaligus menutup kartu kredit aku, karena berarti data sudah bocor, agar tidak melakukan transaksi untuk kedua kalinya. Sebagai gantinya akan dibuatkan kartu kredit baru dengan nomor yang baru.

CS Citibank menginformasikan bahwa untuk proses sanggahan, ada formulir yang harus diisi, dan akan dikirim email besok siang. Karena ada bagian khusus untuk mengurus sanggahan. Untuk prosesnya bisa 45 hari. Waduh lumayan lama dong ya. Tapi ya sudahlah pasrah, karena menurut Citibank kejadian seperti ini memang lumayan sering.

Kemudian lanjut lagi nulis di Kompasiana, begitu tulisan sudah tayang sekitar jam setengah 10. Aku kembali lagi mikir soal pembobolan kartu kredit ini. Dalam hati aku bersyukur merchant ini PT Garuda Indonesia, yang tentu lebih mudah untuk dikonfirmasi. Coba kalau merchant asing dari luar negeri tambah ribet dah urusannya.

Terus jadi kepikiran, kenapa nggak coba telpon Call Center Garuda Indonesia (GIA) aja. Aku telponlah GIA, aku ceritakan masalahnya. Lalu CS GIA mengecek transaksi dari nomor kartu kredit aku pada jam 8 malam. Setelah agak lama menunggu, CS-nya pun bilang memang ada transaksi sebesar Rp. 11.607.600 dan memang dari kartu kredit aku.

Dan CS GIA menginformasikan agar aku mengemail Surat Sanggahan dengan dilampirkan bukti transaksi. Kalau di GIA, nggak perlu pakai formulir, cukup ceritakan masalahnya di pesan email.

Aku pun sempat menanyakan, “kok verifikasinya tidak pakai OTP?”. Karena kalau pakai OTP, paling tidak aku tau kan, ada yang coba transaksi. Menurut CS GIA, verifikasi di GIA sangat komplit yaitu, tanggal lahir, alamat, no hp dan 3 angka di belakang kartu (CVV). Itu artinya semua data aku diketahui pembobol itu.

Langkah selanjutnya, tanpa buang-buang waktu aku langsung email ke GIA. Seperti berikut:

dok pribadi

Tertipu Verifikasi Apple

Setelah kirim email, aku pun mengingat-ingat saat kapan data aku sampai bocor segitu banyaknya. Akhirnya ingat, siang harinya aku terima email seperti ini:

dok pribadi

Nah momen saat aku terima email itu pas banget. Pas aku lagi panik, KTP aku nggak ada di dompet. Lagi sibuk nyari-nyari KTP. Jadi aku lagi ikutan launching suatu produk, terus KTP aku diminta untuk registrasi. Dan seingat aku, sudah aku kembalikan ke dompet. Ternyata nggak ada. Lagi ke sana sini nyari KTP, terus ada email itu, yang isinya kok nakutin seakan-akan akun Apple aku sedang terkena kasus penipuan.

Tanpa pikir panjang, karena sepertinya darurat, aku langsung verifikasi akun. Dan tau nggak data yang disuruh isi, nama, tanggal lahir, alamat, no hp, no kartu kredit dan CVV. Berhubung AppleID memang datanya seperti itu, ya sudah aku isi aja. Eh malah ternyata dia yang nipu.

Udah gitu KTP aku ternyata nggak hilang, tapi masih ada di SPG tempat registrasi. Hadeuuuuh..

Aku jadi buka lagi email itu. Ternyata sebelumnya selama 3 hari berturut-turut, dia sudah email juga, cuma masuk ke spam. Dan kalau di HP kan alamat email nggak kelihatan. Salahnya aku, nggak ngecek dulu alamat emailnya apa. Ternyata bukan dari Apple dong. Cekidot:

dok pribadi

Nggak jelas alamat emailnya apaan. Dan pas nyoba klik lagi verifikasi akun, alamat website-nya sudah hilang. Kalau via HP nggak ketauan alamat websitenya, jadi nggak ngeh. Pas buka di laptop, ya ampun nggak jelas banget alamatnya, dah gitu sekarang sudah tidak terdaftar. Sungguh aku merasa ditipu mengkal-mengkal eh mentah-mentah.

Keesokan harinya, jam 6 pagi, aku dapat SMS lagi kalau transaksi kartu kredit gagal. Itu orang berarti masih nyoba lagi. Untung kartu kredit sudah diblokir dan ditutup oleh Citibank. Kebayang kan kalau dia pertama kali nyoba pas jam 12 malam, pas udah tidur. Tau-tau besok sudah banyak transaksi kartu kredit. Bisa pingsan.

Siangnya ada email balasan dari GIA, seperti berikut:

dok pribadi

Berarti selanjutnya adalah menunggu. Tapi terus aku juga dapat email formulir sanggahan dari Citibank yang kemudian aku kirim juga via email. Formulirnya seperti berikut:

dok pribadi

Untuk memastikan, aku menghubungi CS Citibank lagi, katanya email sudah diterima dan tunggu prosesnya 2-20 hari kerja. Dan bila, saat cetak tagihan, proses belum selesai, transaksi yang masih dalam investigasi akan langsung dikredit. Jadi tidak perlu dibayar. Aku pikir okelah nunggu 20 hari kerja berarti.

Setelah sabar menanti, kabar gembira itu datang. Hari minggu sore, aku dapat email dari GIA, seperti berikut:

dok pribadi

Alhamdulillah. Transaksinya bahkan dibatalkan, artinya dia nggak jadi terbang naik GIA. Dan yah tinggal nunggu refund-nya.

Aku iseng ngecek tiap hari transaksi kartu kredit aku. Dan alhamdulillah, hari ini uangnya sudah di-refund. Malah terdata tanggal 10 Agustus 2018. Tapi baru muncul hari ini. Artinya prosesnya hanya 10 hari kerja. Lumayan cepat.

dok pribadi

Ini akan jadi pengalaman paling berharga bagi aku, untuk lebih berhati-hati lagi. Dan terima kasih banyak Citibank dan GIA atas bantuan dan kerjasamanya. Semoga artikel ini bermanfaat untuk teman-teman agar lebih berhati-hati dan waspada bila mengalami hal yang sama dengan aku.

Tinggalkan Balasan