BOS (Bantuan Operasional Sekolah) Memberlakukan Sistem Nontunai

BOS, apa itu BOS? Bantuan Opersional Sekolah ( BOS ) hakekatnya adalah dana bantuan dari pemerintah untuk meringankan beban rakyat dari biaya pendidikan, hal ini juga dimaksutkan agar sekolah – sekolah di Indonesia dapat berjalan memberikan pendidikan dengan baik dan bermutu tanpa memunggut biaya kepada siswanya.

2 tahun ini pemerintah atau lebih tepatnya pihak dari BI (Bank Indonesia) mempercepat peluasan sistem Nontunai. Untuk nontunai bagi kalangan bank sudah biasa, dan untuk baru-baru ini Kemdikbud mengkonfirmansi bahwa BOS akan dilakukan secara Nontunai. Yang bertujuan lebih cepat dan bisa membantu siswa-siswi runtun mempelajari sistem baru.

Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemdikbud) mengeluarkan kebijakan baru terkait pengelolaan Bantuan Operasional Sekolah (BOS).

Kebijakan yang tertuang dalam Permendikbud nomor 8 tahun 2017 tertanggal 22 Februari 2017 ini dilampiri petunjuk teknis (Juknis) BOS yang berbeda dengan Juknis dalam Permendikbud nomor 80 tahun 2015.

Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Muhadjir Effendy menyatakan komitmennya pada efektivitas penggunaan dana BOS.

“Melalui Permendikbud ini saya ingin mendorong penguatan tata kelola keuangan pendidikan, yaitu meningkatkan transparansi dan akuntabilitas belanja pendidikan, sehingga mendorong perbaikan kualitas belanja pendidikan,” ujarnya dalam pernyataan pers yang diterima Tribunnews, Kamis(2/3/2017).

Ada beberapa perbedaan tata kelola BOS dibanding cara lama. Namun setidaknya ada dua hal baru yakni terkait dengan pengalihan kewenangan SMA dan SMK ke tingkat provinsi dan mekanisme pembayaran nontunai.

Mendikbud berharap pemerintah daerah, satuan-satuan pendidikan dan masyarakat ikut mempelajari Juknis tersebut sehingga tersosialisasi dengan baik.

Seperti diketahui, sesuai UU Nomor 9 Tahun 2015, kewenangan pembinaan sekolah menengah, yakni SMA dan SMK kini beralih dari kabupaten/ kota ke provinsi.

Maka pengelolaan dan pengawasan dana BOS juga menyesuaikan fungsi pembinaan tersebut. Namun demikian, tujuan BOS, kata Mendikbud tetap sama yakni membantu biaya operasional sekolah nonpersonalia, meningkatkan angka partisipasi kasar, mengurangi angka putus sekolah, mewujudkan keberpihakan Pemerintah Pusat (affimative action) bagi peserta didik yang orangtua/walinya tidak mampu dengan membebaskan (fee waive) dan/atau membantu tagihan biaya sekolah dan biaya lainnya di SMA/SMALB/SMK sekolah.

Selain itu, Muhadjir juga menegaskan, BOS memberikan kesempatan yang setara bagi peserta didik yang orangtua/walinya tidak mampu untuk mendapatkan layanan pendidikan yang terjangkau dan bermutu.

Dengan demikian diharapkan terjadi meningkatkan kualitas proses pembelajaran di sekolah. Pengelolaan BOS diterapkan menggunakan Manajemen Berbasis Sekolah (MBS).

Sumber : http://www.tribunnews.com/nasional/2017/03/02/kemdikbud-berlakukan-bos-model-nontunai

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan beri komentar!
Masukkan nama Anda di sini